Ex Officio BP Batam Didasarkan Pada Kalkulasi Matang.

Spread the love

Batam, jerat86.com – Beberapa minggu terakhir ramai di jagad maya tentang adanya pro kontra jabatan Kepala BP Batam. Dimana mereka yang tidak setuju jika Jabatan Kepala BP Batam digabung dengan jabatan Walikota atau dengan kata lain Ex Officio. Mereka yang setuju agar jabatan tersebut dipisah mengatakan bahwa semenjak jabatan Kepala BP Batam digabung dengan jabatan Walikota, berdampak pada minimnya investasi, sedangkan mereka yang pro terhadap disatukannya jabatan tersebut justru berpendapat sebaliknya.

Menanggapi situasi tersebut itu, Sekjen Dewan Pimpinan Pusat Federasi Indonesia Bersatu, Zakir Rasyidin menegaskan ex officio BP Batam sudah sangat tepat, sehingga karena ketepatan inilah, maka harus dipertahankan. “Hemat saya, ex officio ini sudah tepat, dan sudah barang pasti, Keputusan Pemerintah Pusat tentang penyatuan Jabatan Kepala BP Batam dengan Jabatan Walikota sudah melalui kalkulasi yang matang, baik dari segi politik, ekonomi maupun bisnis sehingga tidak beralasan yang cukup jika Ex Officio dibubarkan hanya karena pendapat segelintir orang, apalagi yang memberi pendapat dominan dari Kader Parpol,” tandasnya.

Menurut Zakir, ada dua manfaat dari hadirnya Ex Officio BP Batam. Pertama dari segi Birokrasi, telah terjadi penyederhanaan. Sehingga bisa lebih memudahkan pengusaha untuk berinvestasi dengan jalur birokrasi yang singkat dan tidak berliku-liku.

Keuntungan kedua dari sesi ekonomi. Batam merupakan salah satu daerah penghasil investasi terbesar di Indonesia. Hal tersebut dilihat dalam data BPS yang menyebutkan bahwa pertumbuhan ekonomi Batam pada tahun 2019 mencapai angka 5,92 persen dibandingkan tahun sebelumnya yang hanya sebesar 4,56 persen. “Pencapaian itu bukan turun dari langit, melainkan karena peran Kepala BP Batam yang sekaligus menjabat sebagai Walikota Batam,”ujarnya.

Di samping itu, Zakir juga sangat menyesalkan desakan banyak pihak untuk segera memisahkan jabatan Kepala BP Batam dengan Jabatan Walikota, sebab menurutnya tanpa didesak pun Ex Officio akan selesai dengan sendirinya.“Ya kan sudah jelas dalam PP No.41 Tahun 2021 tentang Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas (KPBPB) bahwa Tahun 2024 Ex Officio akan berakhir, kenapa harus didesak desak, padahal alangkah lebih baik jika mereka yang hari ini mendesak desak tersebut turun tangan membantu Kepala BP Batam dalam menghadapi Pandemi Covid 19 ,tegas Mantan Ketua DPP Bidang Hukum PKPI ini,” tandasnya. Jerat86 01

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*