Ryan Gozali “LIMA Siap Lanjutkan Kompetisi Dengan SOP dan Protokol Kesehatan Akan Diberlakukan Selama Kompetisi”.

Spread the love

Jakarta, jerat86.com – Penyelenggaraan kompetisi liga mahasiswa cabang pembuka musim kedelapan, badminton telah mengalami penundaan pada fase national akibat Corona virus covid-19. Setelah melakukan berbagai pertimbangan LIMA siap mengadakan kompetisi kembali, baik LIMA Badminton National Season 8 maupun cabang lain. LIMA berencana akan memulai kompetisi kembali pada September mendatang. Sebelum memutuskan untuk memulai penyelenggaraan kompetisi yang tertunda, LIMA terus melakukan koordinasi dengan federasi dan otoritas terkait.

Sebagai human development agent, LIMA akan secara konsisten melakukan pengembangan kalakter mahasiswa demi menciptakan kualitas mahasiswa yang baik, ini merupakan momen untuk kita bangkit bersama setelah pandemi covid-19. Kompetisi pertama setelah pandemi ini adalah LIMA Badminton National Season 8, penyelenggaraan kompetisi tersebut akan tetap dilaksanakan di Bandung. LIMA akan melanjutkan kompetisi dengan terus mengedepankan kesehatan seluruh stakeholder yang terlibat, oleh karena itu LIMA akan memberlakukan peraturan ketat mengenai pelaksanaan kompetisi.

LIMA akan memastikan setiap student athlete, ofisial, dan perangkat pertandingan terbebas dari covid-19, melakukan standar operasional prosedur (SOP) sebelum dan sesudah pertandingan, baik didalam maupun luar lokasi penyelenggaraan. LIMA juga akan terus berkoordinasi dan mengeksplorasi informasi dengan otoritas kesehatan yang terkait. Sesuai arahan pemerintah, LIMA juga siap menyelenggarakan kompetisi tanpa penonton. SOP dan Protokol tetap yang akan diberlakukan selama kompetisi berlangsung masih dalam proses pembahasan bersama instansi yang terkait. Informasi selanjutnya mengenai hal tersebut, akan dibagikan melalui website dan media sosial resmi Liga Mahasiswa.

Komisaris Liga Mahasiswa Ryan Gozali mengatakan bahwa, memulai kompetisi kembali menjadi penting, karena kami ingin meningkatkan prestasi di tingkat mahasiswa, LIMA berkeinginan dapat selalu hadir bersama mahasiswa dalam kondisi apapun. Meski kompetisi yang akan datang nantinya akan berbeda dari kompetisi sebelumnya, Ryan mengaku bahwa, dengan adanya adaptasi kebiasaan baru yang juga dicanangkan pemerintah, LIMA juga akan menyesuaikan diri demi kesehatan seluruh stakeholder selama kompetisi. Dengan kompetisi tanpa kehadiran penonton. Ia mengungkapkan bahwa, LIMA akan menyiapkan tayangan kompetisi secara daring sehingga seluruh masyarakat, kerabat dan insan kampus tetap dapat menyaksikan pertandingan tuturnya.

Lanjut Ryan juga berharap bahwa, semua pihak terkait bisa mengikuti protokol yang diharapkan dengan baik. Seluruh protokol tetap dan peraturan yang kami buat akan sia-sia jika tidak ada kedisiplinan yang dilakukan oleh semua yang terlibat dalam kompetisi. Selain kegiatan dan prestasi, kita juga harus memastikan kesehatan semua yang terlibat dan mencegah penularan covid-19. Kami juga ingin setiap orang yang terlibat bisa jujur dan tetap menjalin komunikasi dengan kami sebagai penyelenggara. Dengan demikian kami dapat secara mudah terus memonitor penyelenggaraan dan memastikan semua dalam keadaan baik tandasnya. Jerat86 01

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*